Kenapa Masih Ada Spesies Itu?

Salam bloggerz.

Jarang benor dapat blogwalking. Rindu nak ada masa macam dulu tapi nak buat macam mana. Masa tak salah sebenarnya. Kita yang salah. Sebab tak pandai bahagikan masa.

Baru kejab tadi aku godek-godek facebook. Nah, beberapa lagi member aku telah kahwin. Tahniah kepada Norhafiza (coursemate masa kat UiTM), Iqbal (rakan coursemate masa kat UiTM), dan jugak Khairul Anuar (ex-SMKJ). Aku doakan korang bahgia sampai ke anak cucu, bahkan sampai ke nyawa dekat-dekat halkum. Haha..

Sorang lagi rakan sepemancingan, Wan Jinbit sudah selamat bertunang dengan Cik Sarina. Cepat-cepat kahwin la ye. (bukan kahwin, tapi nikah)..

Aku? Lambat lagi. Calon pun tunggang langgang lagi, Macam mana?

Berpasang-pasangan itu adalah fitrah dan nikmat yang Allah berikan kepada kita sebagai tanda sayang Dia kepada kita. Cukupkah kita bersyukur?

Aku manusia naif. Terkadang silap, terkadang tersadung. Tapi sebab silap itulah yang menjadikan aku manusia yang tidak ulang apa silap terdahulu.

Cukuplah kita bersyukur dengan nikmat fitrah tersebut?

Kita tidak bersyukur dengan menzalimi diri sendiri. Tersalah berkawan melampau batas sampai terlebih sudah terhilang dara bagi wanita.

Betulkah itu yang termaktub namanya CINTA? Kalau cinta mesti tak buat kan?

Beberapa minggu lepas, membe umah aku sendiri tengok dengan tragis percubaan bunuh diri sorang perempuan kat Seksyen 7 ni yang dengarnya sebab putus cinta. Tragis nasib baik tak mati.

Kalau aku kat tempat kejadian masa tue, dan yang nak bunuh diri itu adalah lelaki, aku akan siapkan video cam siap dengan pembesar suara cabar dia supaya terjun cepat-cepat. Gila kalau upload kat Youtube mahu dapat view juta-juta. Naseb la perempuan kan? Kalau terdaya tolong la sambut.

Bodoh ya amat la kalau putus cinta sampai nak bunuh diri.

Spesies..

Sejenis lagi manusia yang tak tahu rasa bersyukur adalah jenis manusia yang homoseksual. Baik gay atau lesbian.

Aku paling pantang kalau golongan ini dengan bangganya katakan bahawa itu adalah naluri.

Lainlah kalau kau tue dilahirkan khunsa, ada dua kemaluan. Itu mungkin adalah kecelaruan naluri.

Kalau yang normal, korang dengar depa cakap itu naluri, memang itu tak masuk akal.

Selalunya, keinginan golongan-golongan ni terdorong oleh beberapa faktor. Antaranya:

-Salah didikan daripada mak ayah:
Masa kecik manjakan sangat. Mak teringin sangat nak anak perempuan. Anak lelaki dikasi pakai baju perempuan, mainan perempuan. Bila besar, yang di salah anggap sebagai naluri itu makin menjana. Paling teruk, ada jenis mak dan ayah yang tak kisah anak-anak mereka lesbian atau gay. Ini memang tak dapat nak dibuat apa-apa.

-Pengaruh kawan
Ada sesetengah daripada kita yang dilahirkan dengan perangai yang agak bertentangan dengan jantina. Lelaki yang sepatutnya tegas, sedikit lembut. Perempuan yang sepatutnya lemah lembut macam tombo sikit. Tak salah sebenarnya. Tapi bila ruang lingkup pergaulan jadik lebih luas, maka pengaruh kawan-kawan amat mainkan peranan yang penting. Tengok jenis kawan la.

-Teringin nak cuba
Spesies suka cuba benda baru yang salah. Mula-mula cuba, lama-lama makin best (biasalah setan ni benda salah memang dia bagi rasa best sikit) jadik satu ketagihan. Sudah salah lubang....

-Mangsa keadaan
Benda ni betul-betul jadik ye. Tambah-tambahan budak sekolah yang satu spesies. Sekolah lelaki dan sekolah perempuan sahaja. Ada kes budak-budak baru masuk, nampak jambu sikit jadik bahan pemuas abang-abang dan kakak senior. Sungguh ini kawan aku yang penah kena cerita face to face dekat aku. Mula-mula mangsa keadaan, lama-lama biasalah jadik best. jadik mak ayah yang anaknya sekolah satu spesies sila hati-hati.

-Contoh tak baik dari public figure
Ramai kot artis-artis dan orang terkenal yang tergolong dalam spesies ni. Budak muda yang mentah biasalah mengikut.

-Saja carik nahas.
Yang saja carik nahas ni memang jenis mangkuk yang tak pernah sedar dan sengaja jadik spesies salah sebab nak carik duit lebih (gigolo) atau jenis suka carik kelainan. Nafsu semata-mata.

..............

Aku kadang-kadang pelik, sebab spesies salah ni kebanyakannya bukan jenis lekeh-lekeh, Ada yang berkerjaya tetap, gaji besar, tapi masih lagi carik benda yang salah. Sedap kat mana la..

Spesies-spesies ni agaknya lupa azab Allah turunkan kat kaum Nabi Luth. Memang kiamat sudah dekat sangat.. (harapnya sempat la aku kahwin.. :P)



Nota kaki:

Ingatkan diri sendiri saja..

Read Users' Comments (4)

4 Response to "Kenapa Masih Ada Spesies Itu?"

  1. Roxy zai says:
    April 1, 2011 at 5:39 PM

    ting tong..budak comot singgah d sini!!;)

  2. SENORITA ZATY says:
    June 1, 2011 at 11:48 PM

    nabi xmengaku umat manusia mcm tueeee ,

  3. SENORITA ZATY says:
    June 1, 2011 at 11:48 PM

    nabi xmengaku umat manusia mcm tueeee ,

  4. Nana Eddy says:
    August 3, 2011 at 2:54 PM

    Payah nak cakap bab ni. Kita doa je lah mudah2 an mereka2 semua ni Insaf dan terbuka pintu hatinye~ Amiin~