Kita Adalah Penentu



Gambar terkini anak buah kesayangan aku.. Nor Alma Juwairiyah.. Inspirasi untuk aku update blog hari malam ni.
.
Salam bloggerz.
.
Hari ni, setelah lebih kurang setahun setengah aku tak karaoke dan jugak main bowling, atas desakan member-meber sekerja yang kebosanan tak tahu nak buat apa, akhirnya aku telah menyumbangkan suara yang telah sedia sumbang (karaoke) dan jugak skill yang telah lama berkarat (bowling) di The Curve. Rasa dah macam tua sangat untuk buat benda macam gitu (padahal aku baru saja umur 25). Dalam perancangan untuk ajak bebudak tersebut ke Bukit Cerakah lepas nieh.. :)
.
Okey berbalik kepada apa yang aku nak kongsi hari ni. "Kita adalah Penentu".
.
Macam ni. Aku bagi contoh..
.
Apa akan jadik kalau seorang remaja belasan tahun, merewang tak tentu hala tiap-tiap malam, kerja sekolah tak buat, pemalas, dalam kelas tidur, tiap-tiap hari kena maki dengan cikgu? Apa akan jadik?
.
Peratusan untuk remaja tersebut berjaya dengan cemerlang dalam exam boleh dikatakan akan menurun. Kecuali kalau dia adalah genius..
.
Dan remaja tersebut selepas gagal dalam exam, telah sedar dan mula mengubah diri sedikit demi sedikit. Mula belajar balik, kerja part time untuk sara kolej, dan belajar dengan bersungguh-sungguh.
.
Dengan izin Allah, mungkin dia dapat mengubah nasib hidup menjadi seorang yang lebih berguna.
.
Baik, sekarang kita ubah balik kemungkinan tersebut.
.
Selepas remaja tersebut gagal dalam exam, dia sangat kecewa. Kecewa dengan segala-galanya. Untuk ubati kecewa tersebut, dia makin liar dengan kehidupan malam. Tak peduli lagi akan larangan mak dan ayah, buat aktiviti mengarut macam lumba haram, hisap dadah dan macam-macam lagi..
.
Apakah kesudahan hidup beliau?
.
Dan cuba bayangkan apa akan jadik kalau remaja tersebut adalah seorang gadis atau perempuan? Titik.
.
Sebenarnya, selagi kita bernafas kita masih ada peluang untuk ubah apa yang tidak patut. Cuma kita kena ada usaha dan jugak keazaman untuk buat.
.
Tapi kita (TERUTAMA AKU) selalu saja alpa. Kadang-kadang bila gagal, kita akan rasa seperti macam Allah itu tidak adil kerana menggagalkan kita. Itu tidak benar.
.
Kita adalah penentu. Kalau kita nak berubah, kita boleh buat selagi ada kemampuan dan keazaman.
.
Kalau kita terjelopok tanpa buat apa-apa selepas gagal, maka kita akan jadik insan yang terus gagal. Tapi kalau kita menjadikan gagal itu sebagai pengajaran, mungkin besar kemungkinan gagal tersebut tidak lagi kita ulangi dan kita akan jadik insan yang berjaya.
Titik.
.
.
.
Nota kaki:
.
.
Kita adalah penentu.. Dengan izin dan bantuan Allah Yang Maha Esa.

Read Users' Comments (4)

4 Response to "Kita Adalah Penentu"

  1. hana says:
    February 23, 2011 at 12:00 AM

    betol..
    sp agi nk ubah diri kite kalo bkn diri kite sndiri kn..
    =D

  2. molmolla says:
    February 23, 2011 at 11:50 AM

    haruslah igt kannnn.. hahaha! :D

  3. IeRa says:
    March 17, 2011 at 7:41 PM

    setuju! ^^

  4. Hanira Rashid says:
    May 15, 2011 at 11:51 AM

    setiap manusia mmg inginkan pasangan yg perfect, tp bukan semuanya perfect, so terima la si dia seadanya..thnks tnglkan jejak dalm my blog norhanira.blogspot.com, i dah follow u, then, i hope u follow me back..thnk=)