Cinta Hati Kamu- Bahagian 2: Satu Pertemuan




Bahagian 2

Satu Pertemuan

Hari sudah meninggi. Aku baru terjaga. Tadi selepas subuh aku tertidur. Aku melihat paparan skrin telefon bimbit. Sudah pukul 10.45 pagi. Ada juga dua pesanan ringkas yang belum aku baca.

Dari Syakila rakan sesarjana denganku:

Bonjour (3) Mush’ab. Jangan lupa esok malam jam tujuh ada perbincangan dengan Puan Masitah. Jumpa di fakulti.

Dari Izhar, rakan sekerja denganku:

Bro, Cendolah (4) setuju advertise dengan THE Cook. Baru sekejab tadi wa dapat email. Pakej dua, RM 35,000. Empat keluaran full page! Lu plan satu tagline for this company. Wa belanja lu steamboat nanti. Ini durian runtuh. By the way, wa rasa Aziana secretary Mr Vatu, bos Cendolah sangat hot! Kecil molek sangat sesuai dengan lu.

Ayat terakhir dari Izhar membuatkan aku tersengih lima saat.

Aku menerima berita dari Izhar dengan penuh syukur dan hati yang girang. Ada iklan maknanya hujung bulan akan ada sedikit bonus dari bos. Izhar memang patut gembira. Lima peratus dari jumlah harga iklan tersebut adalah komisyen yang bakal dia terima.

Kedua-dua pesanan ringkas tadi tidak aku balas. Aku keluar dari bilik dan terlihat Nur Aisya sedang nyenyak tidur di dalam buaian. Along tidak pula aku lihat. Rasanya di bilik air, Basuh baju agaknya. Abang iparku, Abang Azfar tiada di rumah. Dia ke Universiti Putra Malaysia, Serdang. Pasukan rugbi sekolahnya menyertai satu kejohanan terbuka bawah 12 tahun di sana. Dia sebagai jurulatih dan salah seorang daripada guru pengiring.

Aku duduk sebentar sambil memerhatikan Nur Aisya yang sedang nyenyak tidur.

Dua hari sudah aku berada di Tanjung Malim. Kerinduan pada Nur Aisya kini terubat sudah. Keletah riangnya begitu menghiburkan aku. Tembam pipinya tidak usai untuk aku geramkan. Lesung pipit yang hanya ada di sebelah kanan pipinya juga begitu menggamit. Gemar pula tertawa, menampakkan dua batang gigi tengah di bahagian bawah yang baru hendak tumbuh. Beratnya kini sudah 5.5 kilogram. Sihat dan begitu ceria. Sepanjang dua hari aku di rumah Along seakan tidak mahu dia berenggang denganku. Selalu sahaja mahu didukung. Jika diletak, dia akan menarik muka dan kemudian menangis, tanpa air mata. Sedih kononnya. Bila didukung, seperti sengaja dia menarik rambutku yang kerinting seakan tidak mahu lepas. Mungkin dia tahu yang aku sangat merindui dirinya yang comel.

Along ada bercerita kepadaku, sejak pandai mengesot Nur Aisya kini tidak lagi terjaga pada tengah malam. Menangis pun sudah kurang. Kerenahnya juga kurang. Kuat menyusu dan tidur pada waktu yang tetap pada tiap-tiap malam, pukul 9.00 malam. Cuma sedihnya akan menjadi tatkala Along ingin menghantarnya ke pusat jagaan pada tiap-tiap pagi. Di pusat asuhan pula, Nur Aisya menjadi puteri kesayangan dari kesayangan, juga kerana tidak banyak kerenah. Along pensyarah di Politeknik Tanjung Malim dan abang iparku, Abang Azfar adalah guru di Sekolah Rendah Rapat Setia, Ipoh. Jadi, mahu tak mahu Nur Aisya terpaksa dihantar ke pusat asuhan. Cuma kadangkala sahaja tidak. Dua minggu sekali barangkali kerana emak akan datang menjenguk. Rindu kata emak. Along melarang emak datang selalu. Bukannya apa, perjalanan dari kampungku ke Tanjung Malim bukanlah dekat bagi mereka yang seusia dengan emak. Namun emak berdegil juga. Nur Aisya cucu sulung dalam keluargaku. Masakan dia tidak menjadi kesayangan.

“Makan tengahari di luar saja. Along malas nak ke dapur. Kemudian terus ke stesen komuter ya?”

Along muncul dari bilik air membawa sebaldi pakaian yang baru di cuci. Aku tersenyum mengiyakan kata-kata Along.

“Meh baju tu. Aku jemurkan. Along duduk rehat sekejab”, aku menawarkan diri untuk membantu. Kesian pula melihat Along. Nampak agak penat. Along lantas menyerahkan baldi berisi pakaian kepadaku, kemudian duduk di atas kerusi malas merehatkan diri. Nur Aisya masih tidur. Aku ke luar rumah sambil membawa baldi berisi pakaian untuk di ampaian.

“Along, makan di Kedai Nasi Ayam dekat UPSI ya? Kepingin benar ni”!, aku bersuara sambil menjemur pakaian.

“Boleh aja dong!,” Along membalas dengan nada bergurau.

Hari agak panas. Aku menjemur kain sambil menyapu keringat yang menitis di dahi. Dari dalam rumah, ku dengar Nur Aisya mula bersuara. Barangkali sudah terjaga daripada lena. Bagus juga. Sekurang-kurangnya aku masih ada masa untuk bermain dengannya seketika. Masih ada lebih kurang tiga jam sebelum aku bertolak. Masa yang agak singkat, jika dikirakan yang aku mungkin tidak akan ketemu dengannya dalam jangka dua sebulan daripada sekarang.

Tesis belum siap. Peperiksaan akhir juga tidak lama akan menjengah. Artikel untuk The COOK juga harus dihantar kerana aku terikat dengan tarikh “dateline”. Hujung tahun Encik Izat ada memberitahu kepada aku bahawa dia mahu aku membantunya untuk kajian berkaitan aplikasi HACCP (4) di kantin sekolah seluruh Malaysia. Aku harus membantunya mengumpul seberapa banyak sampel (5) untuk kajian tersebut. Aku gembira kerana hidupku penuh riang tawa dengan kesibukan. Cuma aku agak kesal kerana dua perkara. Pertama, hobi dan aktiviti casting (6) terpaksa aku tinggalkan. Kedua, entah mengapa aku merasa dalam hidupku ada seperti ruang yang begitu kosong. Sungguh, aku tidak mengerti dan amat-amat tidak pasti.

Bersambung………………………..


Read Users' Comments (6)

6 Response to "Cinta Hati Kamu- Bahagian 2: Satu Pertemuan"

  1. aReaL says:
    June 13, 2010 at 10:03 PM

    Ala... Sambung Lak... Baru Je Tengah Shok Layan... Hehehehehe...

    Jom Baca Ni - Saiful Apek Direman 5 Hari Selepas Kantoi Menghisap Ganja

  2. Hapiz Rahman says:
    June 13, 2010 at 10:07 PM

    sambung bro.. hahah

  3. HASRUL NIZAM says:
    June 14, 2010 at 5:13 PM

    mantop3...
    aku nak berlakon bleh tak?
    ha3

  4. Hapiz Rahman says:
    June 14, 2010 at 7:42 PM

    hasrul.. bole je.. heheh.. :)thanks hasrul selalu jengah blog aku yg x seberapa nie

  5. Hapiz Rahman says:
    June 19, 2010 at 1:28 AM

    ariel: sudah jenguk. Aku pun tak faham la kenapa... aduyai...

  6. llizam says:
    June 23, 2010 at 2:29 AM

    tesisku jua belum siap. kukebingungan. *mengeluh*

    seronok bila sibuk, suka bila tertekan. itu semua buatku lebih sedar dan sentiasa berusaha. bila tidak sibuk, bila tiada tekanan, aku hanyut dalam perjuangan. T.T

    next chapter pleasee ... bertemu siapa? eheheh ^^