Cinta Hati Kamu: Sambungan Bahagian 2: Satu Pertemuan


Aku mempercepatkan langkah menelusuri tangga untuk ke tren yang agak tidak lama lagi akan bergerak. Sebarang bentuk kelewatan tidak akan dimaafkan kerana tren akan bertolak tepat pada masanya.

Stesen Komuter Tanjung Malim kelihatan lengang. Ketika aku melangkahkan kaki ke dalam tren, cuma ada lebih kurang sepuluh orang sahaja yang sedang duduk. Beginilah kebiasaannya. Namun, apabila sampai ke Stesen Pertukaran Rawang maka bersiap sedialah wahai kaki untuk berdiri. Kadangkala sampai ke stesen KL Sentral terpaksa menahan lenguh dek kerana berdiri dalam kesesakan manusia yang penuh mengisi perut tren. Persis seperti ikan sardin di dalam tin.

Tempat duduk di dalam tren masih banyak lagi yang kosong. Aku memilih tempat duduk di sebelah kanan, barisan kedua dari belakang dan di tepi tingkap. Beg aku letakkan di sebelah tempat dudukku kerana aku merasakan tidak akan ada ramai orang walaupun tren akan melalui beberapa stesen sebelum sampai ke Stesen Komuter Rawang.

Aku melihat keluar cermin, Along dan Nur Aisya sudah tiada. Nur Aisya meragam pula. Mungkin mengantuk, atau mungkin belum mahu berpisah denganku. Along cuma menghantar teks pesanan ringkas yang baru sekejab tadi aku terima, menyuruh aku supaya menelefon kembali setelah sampai di Shah Alam.

Tepat jam 3.45 petang, tren mula bergerak, membawa bersama diri seorang aku yang masih jauh perjalanannya di dunia, dan tentunya yang masih jauh perjalanannya untuk ke akhirat. Tren ini akan melalui empat stesen iaitu Stesen Kuala Kubu Bharu, Stesen Rasa, Stesen Batang Kali, dan juga Stesen Serendah sebelum sampai ke Stesen Pertukaran Rawang. Apabila sampai di Stesen Rawang, aku harus pula bertukar tren untuk ke Stesen Kuala Lumpur Sentral. Tren daripada Rawang pula akan melalui Stesen Kuang, Stesen Sungai Buloh, Stesen Kepong Sentral, Stesen Kepong, Stesen Segambut, Stesen Pertukaran Putra, Stesen Bank Negara, Stesen Pertukaran Kuala Lumpur, sebelum sampai ke Stesen Kuala Lumpur Sentral. Dari Stesen Kuala Lumpur Sentral pula, aku akan bertukar tren sekali lagi untuk ke Shah Alam. Sebelum sampai ke Shah Alam, tren akan melalui Stesen Angkasapuri, Stesen Pantai Dalam, Stesen Petaling, Stesen Jalan Templer, Stesen Kg. Datuk Harun, Stesen Seri Setia, Stesen Setia Jaya, Stesen Subang Jaya, dan Stesen Batu Tiga. Kemudian barulah sampai ke Shah Alam, Bandaraya Anggerik. Jika di kira, dari Tanjung Malim aku harus melalui 22 stesen komuter yang berbeza sebelum sampai ke Shah Alam. Perjalanan dari Tanjung Malim ke Shah Alam dengan menaiki tren sebenarnya mengambil masa kira-kira satu jam setengah. Itupun jika tren tidak membuat hal. Kadang-kadang (jarang-jarang sekali berlaku) tren akan bergerak secara perlahan-lahan sebelum berhenti selama lebih kurang 10 minit di atas landasan, kemudian barulah mula bergerak kembali.

Aku menutup kembali pamplet “Peta Perjalanan Tren” yang sempat aku ambil semasa membeli tiket tadi. Sungguh, sebenarnya perjalanan aku masih lagi jauh.

Mataku menelurusi terus pemandangan di luar melalui cermin tren. Agak redup dan menyenangkan mata. Melalui tingkap, dapat aku lihat langit biru yang diliputi awan putih kumulus ()yang agak tebal berbentuk seakan-akan seperti rama-rama. Awan putih kumulus berbentuk rama-rama itu menutup seketika pancaran matahari, membuatkan keadaan sekitar menjadi agak redup. Aku begitu terbuai dengan pemandangan indah itu.

Kira-kira 1.5 kilometer selepas melepasi Stesen Rasa, terdapat sederet rumah papan yang tersusun comel. Jelas dapat aku lihat, dalam langkau masa kira-kira lima saat, empat orang kanak-kanak dalam lingkungan usia tujuh ke sepuluh tahun girang bermain layang-layang. Layang-layang kanak-kanak itu terbang agak tinggi, mungkin setinggi impian yang digalas dibahu mereka. Daripada empat layang-layang yang dimainkan, satu daripadanya terbang gelong. Tidak tetap pada kedudukan. Mungkin teraju layang-layang itu tidak sama panjangnya. Jadi, layang-layang itu tidak dapat terbang dengan sempurna. Aku tidak tahu apa yang terjadi kepada layang-layang dan kanak-kanak itu kerana tren terus meluncur laju menuju ke Stesen Batang Kali.

Melepasi Stesen Batang Kali, awan kumulus putih berbentuk rama-rama yang melindungi cahaya matahari tadi telah hilang. Terik matahari mula menyilaukan pandangan mataku. Aku menurunkan pelindung yang terdapat di tepi cermin tren dan kemudian menyandar pada kerusi dengan lebih kemas.

Tadi semasa makan tengahari bersama Along, ada aku khabarkan kepadanya bahawa masa kini kurasakan semakin singkat dan aku seakan tidak terkejar dek beban tugas dan juga sarjana. Along hanya tersenyum. Tidak berkata apa-apa. Seminit kemudian, baru membuka mulut, berkata tentang satu perkara yang buat aku bingung dan terfikir.

“Abang kahwin sajalah. Ada calon?”

Aku senyum kelat. Memandang Nur Aisya yang tak habis-habis bermain dengan anak patung Spongebob kecil yang baru aku belikan sebentar tadi.

“Bergurau ke?” Sepatutnya aku menjawab, namun kembali bermain kata dan psikologi cuba menelah apa dalam fikiran Along.

Along tidak menjawab. Juga bermain teka-teki. Senyum sinis pula memandang aku. Aku tunduk, Kembali khusyuk untuk menghabiskan baki nasi ayam. Titik. Sampai situ sahaja.

Bersambung……………………..

Read Users' Comments (7)

7 Response to "Cinta Hati Kamu: Sambungan Bahagian 2: Satu Pertemuan"

  1. nun alif nun alif says:
    June 21, 2010 at 12:38 AM

    mesti watak aku dlm citer ni belajar kat U tmpt sy belajar... kat UPSI kah???

    ape2pun bile dah terbaca,, kena la baca smpi habiskan... cpat2 buat sambungan dia ye!!!

  2. aMoR says:
    June 21, 2010 at 2:10 AM

    suka bila entry pnjg2

  3. Hapiz Rahman says:
    June 21, 2010 at 3:24 AM

    Nani: hehe.. biarlah rahsia.. :P

    amor: aku selalu rasa bila entri panjang orang tak akan bace.. :P sebab tue aku kalau boleh nk pendekkan entri..

  4. mira the monster says:
    June 21, 2010 at 4:12 AM

    suda follow :)

  5. meyour says:
    June 21, 2010 at 8:48 AM

    kalau dah 'cinta', pendek ke panjang gua rase org tetap bace....

  6. miMiE aZiMaSK ^V^ says:
    June 21, 2010 at 10:33 AM

    waaaaaa.. ceriter ceriti.... menarik.... :D

    klik sinie jom ke blog mimie azimask :D ...

  7. Hapiz Rahman says:
    June 21, 2010 at 7:22 PM

    mira: thanks
    meyour: hmm.. kalau gitu sangat baguslah.. :)
    mimie: jangan lupe bace lagi..